Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Akademisi : Informasi Soal Corona Berlebihan, Picu Kepanikan

Secara kuantitas masih jauh dibandingkan dampak virus ebola maupun flu babi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 Februari 2020  |  05:32 WIB
Pedagang melayani calon pembeli masker di Pasar Pramuka, Jakarta, Selasa (4/2/2020). Menurut keterangan pedagang, harga masker di pasar Pramuka mengalami kenaikan yang semula dihargai Rp195.000 hingga ribu Rp250.000 per box naik menjadi Rp1.700.000 tergantung merek, karena mewabahnya virus corona di sejumlah negara. - ANTARA / Galih Pradipta
Pedagang melayani calon pembeli masker di Pasar Pramuka, Jakarta, Selasa (4/2/2020). Menurut keterangan pedagang, harga masker di pasar Pramuka mengalami kenaikan yang semula dihargai Rp195.000 hingga ribu Rp250.000 per box naik menjadi Rp1.700.000 tergantung merek, karena mewabahnya virus corona di sejumlah negara. - ANTARA / Galih Pradipta

Bisnis.com, SURABAYA - Pakar komunikasi asal Universitas Airlangga Surabaya Suko Widodo menilai informasi tentang virus corona over communicate atau berlebihan sehingga berdampak pada kepanikan global.

"Pertanyaannya, mengapa corona sangat kuat pengaruhnya terhadap kepanikan global? Padahal secara kuantitas masih jauh dibandingkan dampak virus ebola maupun flu babi," ujarnya kepada wartawan di Surabaya, Rabu (6/2/2020).

Salah satu buktinya, kata dia, kebijakan larangan perjalanan yang akan diterapkan pemerintah Indonesia terhadap barang-barang impor dari China.

Menurut dia, perilaku over communicate saat ini memang disebar di media massa maupun media sosial.

Untuk mengurangi kepanikan global, ia berpendapat tidak semua informasi harus dipublikasi, terlebih dengan sangat telanjang media membeberkan ancaman virus corona yang justru akan menimbulkan kepanikan.

"Jangan ada kesimpangsiuran Informasi. Pemerintah Indonesia segera melakukan antisipasi dengan cepat dan melibatkan kalangan universitas, para ahli kesehatan, ahli virus yang memiliki kredibilitas sebagai sumber informasi," ucapnya.

Di sisi lain, untuk merespons kegaduhan masyarakat terkait menyebarnya virus corona, Unair telah menggelar rapat sejumlah pihak.

Unair yang memiliki Lembaga Penyakit Tropik (LPT) atau "Institute of Tropical Diseases" dapat melakukan diagnosis terhadap virus corona.

"Unair memiliki sarana prasarana berupa LPT dan memiliki sumber daya manusia (SDM) yang memiliki kompetensi," kata Koordinator Penanganan Corona Universitas Airlangga Prof Soetjipto dr., M.S., Ph.D.

Pada prinsipnya, lanjut dia, Unair siap membantu pemerintah dalam mendeteksi seseorang yang terindikasi corona.

Prof Tjip menambahkan, melalui kerja sama dengan Kobe University, LPT Unair dapat melakukan akses ke GISAID di Jerman.

Ia menjelaskan, dengan mengakses Genome Coronavirus maka LPT Unair dapat mendapatkan primer yang spesifik untuk mendeteksi Coronavirus 2019 dengan akurasi 99 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim unair virus corona

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top