Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gubernur BI Yakinkan Pertumbuhan Ekonomi Lebih Baik Tahun Ini

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo meyakinkan pertumbuhan ekonomi nasional tahun ini akan meningkat bila dibandingkan 2019.
Choirul Anam
Choirul Anam - Bisnis.com 03 Februari 2020  |  20:26 WIB
Gubernur BI Perry Warjiyo di Universitas Brawijaya, Senin (3/2/2020). - Bisnis/Choirul Anam
Gubernur BI Perry Warjiyo di Universitas Brawijaya, Senin (3/2/2020). - Bisnis/Choirul Anam

Bisnis.com, MALANG — Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo meyakinkan pertumbuhan ekonomi nasional tahun ini akan meningkat bila dibandingkan 2019.

“Daya tahan ekonomi Indonesia ditopang konsumsi RT yang tetap baik, investasi bangunan, dan perbaikan ekspor,” katanya pada Pelantikan Pengurus Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia Cabang Malang di Malang, Senin (3/2/2020).

Secara spasial, membaiknya kinerja ekonomi tercatat di berbagai wilayah NKRI. Seperti di Sumatra dengan keberhasilan hiliran produk CPO, sedangkan Kalimantan dengan tambahan produksi CPO selain Batubara, perbaikan juga di wilayah Timur.

“Membaiknya kinerja ekonomi di wilayah-wilayah tersebut berdampak pula dengan membaiknya di wilayah Pulau Jawa Jawa,” katanya.

Menurut Perry, bauran stimulus kebijakan Bank Indonesia dan Pemerintah dapat mempertahankan momentum pertumbuhan ekonomi, yang diperkirakan di sekitar 5,1 persen pada 2019 dan akan meningkat dalam kisaran 5,1 persen - 5,5 persen pada 2020.

Terkait ketahanan eksternal dan nilai tukar, dia meyakinkan, ada keseimbangan neraca pembayaran Indonesia (NPI) sampai dengan triwulan IV 2019 terjaga. Defisit transaksi berjalan terkendali di sekitar 2,7 persen PDB pada 2019 dan dalam kisaran 2,5-3,0 persen PDB pada 2020.

Bank Indonesia akan konsisten menjaga stabilitas harga dan memperkuat koordinasi kebijakan dengan pemerintah, baik di tingkat pusat maupun daerah, guna memastikan terkendalinya inflasi sesuai sasaran.

Terkait kelancaran sistem pembayaran, dia yakinkan, tetap terjaga. Posisi Uang Tunai Yang Diedarkan per Des-19 tumbuh 5,95% (yoy). Transaksi nontunai dengan ATM, Kartu Debit, Kartu Kredit, dan UE Des-19 tumbuh 2,45% (yoy), didominasi Kartu ATM/Debit dengan pangsa 92,92%.

Uang Elektronik (UE) tetap tumbuh tinggi mencapai 188 persen (yoy) sejalan dengan preferensi masyarakat terhadap penggunaan uang digital yang terus meningkat.

Perubahan konsumen maupun faktor produksi, terutama didorong oleh meningkatnya peranan milenial dan meningkatnya digitalisasi, selanjutnya memengaruhi interaksi antar pelaku/agen ekonomi. (K24)

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bank indonesia Pertumbuhan Ekonomi universitas brawijaya
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top