Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

248 Orang Warga Jawa Timur di China Diusulkan Dievakuasi

Pemerintah Provinsi Jawa Timur menyodorkan sebanyak 248 nama yang terdata sebagai warganya kepada pemerintah pusat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 Januari 2020  |  10:03 WIB
Petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) mempersiapkan Kapsul evakuasi atau isolation chamber digunakan untuk orang yang diduga mengalami gejala virus corona di pelabuhan IPC Panjang, Bandar Lampung, Lampung, Selasa (29/1/2020). Petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) juga melakuakan pengecekan suhu tubuh (thermoscan) terhadap anak buah kapal (ABK) yang berlabuh di pelabuhan IPC Panjang Bandar Lampung. ANTARA FOTO - Ardiansyah
Petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) mempersiapkan Kapsul evakuasi atau isolation chamber digunakan untuk orang yang diduga mengalami gejala virus corona di pelabuhan IPC Panjang, Bandar Lampung, Lampung, Selasa (29/1/2020). Petugas Kantor Kesehatan Pelabuhan (KKP) juga melakuakan pengecekan suhu tubuh (thermoscan) terhadap anak buah kapal (ABK) yang berlabuh di pelabuhan IPC Panjang Bandar Lampung. ANTARA FOTO - Ardiansyah

Bisnis.com, SURABAYA - Pemerintah Provinsi Jawa Timur menyodorkan sebanyak 248 nama yang terdata sebagai warganya kepada pemerintah pusat untuk dievakuasi dari Kota Wuhan dan sekitarnya di negara China, yang saat ini sedang diisolasi akibat wabah virus corona.

Gubernur Khofifah Indar Parawansa menyatakan data-data warga Jawa Timur yang sedang berada di Kota Wuhan dan sekitarnya tersebut diperoleh dengan cepat setelah dibantu oleh putranya, Jalaluddin Mannagali Parawansa, yang dulu pernah kuliah di China.

"Putra saya dulu lima tahun kuliah di Beijing dan masih memiliki banyak relasi di China. Berkat bantuan para relasinya itu diperoleh data sebanyak 248 warga Jawa Timur yang saat ini berada di Kota Wuhan dan sekitarnya," kata Gubernur Khofifah kepada wartawan usai audiensi dengan orang tua mahasiswa asal Jawa Timur yang anak-anaknya sedang menempuh studi di Kota Wuhan dan sekitarnya, Rabu (30/1/2020) malam.

Dalam pertemuan di Gedung Negara Grahadi Surabaya itu, Khofifah memastikan data-data tersebut telah diserahkan kepada Kementerian Luar Negeri Indonesia.

"Kebetulan pada hari Senin, 27 Januari kemarin, ada kunjungan Bapak Presiden Joko Widodo di Surabaya. Turut serta dalam rombongan Presiden adalah Menteri Luar Negeri Retno Marsudi dan sudah saya serahkan data-datanya kepada beliau," ujarnya.

Namun begitu, Gubernur Khofifah memastikan masih membuka peluang untuk menambahkan data-data warga Jawa Timur lainnya yang sekiranya belum masuk dalam daftar yang telah disodorkan kepada Kementerian Luar Negeri.

"Seperti malam ini, misalnya, ada tambahan nama-nama mahasiswa asal Sampang dan Pamekasan. Memang sebelumnya Bupati Sampang dan Pamekasan telah menginformasikan ada sejumlah warganya yang menempuh studi di dekat Kota Wuhan. Malam ini sudah kami dapatkan identitas lengkapnya," ucapnya.

Menurut Khofifah, ratusan warga Jatim di Wuhan dan sekitarnya adalah mahasiswa.

"Salah satunya terdata seorang anak berusia lima tahun. Tapi, saya kira itu adalah anak dari salah satu mahasiswa yang dibawa ke sana," ujarnya.

Saat berbincang dengan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi di sela-sela kunjungannya ke Surabaya pada 27 Januari lalu, Gubernur Khofifah memeroleh kepastian bahwa evakuasi warga negara Indonesia di Kota Wuhan dan sekitarnya adalah prioritas utama yang sedang diupayakan pemerintah.

Untuk itu, di Jawa Timur telah mempersiapkan tiga rumah sakit, yaitu Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Dr Soetomo Surabaya, RSUD dr Soedono Madiun dan RSUD dr Saiful Anwar Malang, sebagai transit isolasi saat evakuasi dari Wuhan dan sekitarnya berhasil dilakukan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jawa timur virus corona

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top