Pemkab Trenggalek Segera Kumpulkan Pengungsi dari Wamena

Pemerintah Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur berencana mengumpulkan semua pengungsi korban kerusuhan Wamena, Papua.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Oktober 2019  |  19:51 WIB
Pemkab Trenggalek Segera Kumpulkan Pengungsi dari Wamena
Sejumlah pengungsi dari Wamena memasuki Gapura Surya Nusantara usai turun dari KM Dobonsolo yang sandar di Dermaga Jamrud Utara, Pelabuhan Tanjung Perak, Surabaya, Jawa Timur, Kamis (17/10/2019). Sekitar 519 pengungsi korban kerusuhan di Wamena, Kabupaten Jayawijaya, Provinsi Papua tiba di Surabaya. - Antara/Didik Suhartono

Bisnis.com, TRENGGALEK — Pemerintah Kabupaten Trenggalek, Jawa Timur berencana mengumpulkan semua pengungsi korban kerusuhan Wamena, Papua, yang telah pulang ke daerah asalnya di berbagai pelosok desa di Trenggalek guna mendapat pelayanan kesehatan dan penyaluran bantuan sosial.

"Rencananya pengumpulan pengungsi asal Trenggalek ini akan dilakukan pada pekan ketiga Oktober ini," kata Bupati Moch Nur Arifin dalam keterangannya diterima Antara, Senin (21/10/2019).

Dijelaskan, hingga saat ini sudah ada delapan gelombang pengungsi Wamena yang pulang ke Trenggalek.

Semua sudah dilakukan pengecekan kesehatan, tinggal mungkin pekan depan antara Rabu (23/10) atau Kamis (24/10) akan dikumpulkan di Pendopo dan nanti dijemput.

Tak hanya kepala keluarga dan istri yang diundang, seluruh keluarga yang terdampak kerusuhan Wamena, termasuk anak-anak juga akan dihadirkan untuk selanjutnya dilakukan identifikasi.

"Yang jelas kami periksa dulu Kesehatannya, kemudian adminduk (administrasi kependudukannya) seperti apa dan bantuan yang bisa diberikan," katanya.

Sebelumnya, Pemerintah Kabupaten Trenggalek telah berupaya maksimal untuk memfasilitasi para pengungsi kerusuhan Wamena asal Trenggalek, mulai dari penjemputan pengungsi di Bandara Nasional Juanda bagi mereka yang sudah mendapatkan tiket pesawat.

Sekda Trenggalek Joko Irianto bersama Ketua Tim Penggerak PKK Kabupaten Trenggalek Novita Hardini Mochamad terbang langsung ke Jayapura untuk menemui para pengungsi di sana.

Tak hanya memberikan semangat dan bantuan sosial, Joko dan Novita Hardini Mochamad juga proaktif memfasilitasi sisa warga asal Trenggalek yang belum mendapatkan tiket pulang menggunakan perjalanan kapal laut, bekerjasama dengan Pemprov Jawa Timur.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
wamena, trenggalek

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top
Tutup