Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tanah Bergerak di Blitar Rusak Bangunan

Di Desa Binangun itu sudah ada retakan tanah yang bentuknya seperti tapak kuda, dengan luasan hingga 1 hektare.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 November 2022  |  13:45 WIB
Tanah Bergerak di Blitar Rusak Bangunan
Kondisi bangunan yang rusak diterjang longsor dari tanah retak di Desa/Kecamatan Binangun, Kabupaten Blitar, Jawa Timur, Minggu (20/11/2022). - Antara/BPBD Kabupaten Blitar
Bagikan

Bisnis.com, BLITAR - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Blitar, Jawa Timur, menangani kejadian bangunan ambruk akibat tanah gerak di Desa/Kecamatan Binangun, kabupaten setempat.

Kepala BPBD Kabupaten Blitar Ivong Bettryanto di Blitar, Minggu (20/11/2022) mengemukakan tanah gerak di Desa/Kecamatan Binangun, Kabupaten Blitar itu mengakibatkan dua bangunan rusak, yakni Masjid Abdul Hadi Muhammadiyah Desa Binangun dan rumah marbot masjid.

"Untuk bangunan masjid, setengah dari bangunan masjid sudah tertimbun tanah, sedangkan yang rumah marbot, bangunannya tertimbun material tanah," katanya.

Dirinya menjelaskan, saat ini bangunan masjid sudah diberi garis polisi. Warga juga diimbau tidak melakukan aktivitas di sekitar bangunan, sebab dinilai lingkungannya rawan terjadi bencana.

Ia juga mengatakan, tanah retak di Desa/Kecamatan Binangun, Kabupaten Blitar itu sebenarnya sudah dilaporkan sejak 17 Oktober 2022. Tanah retak terjadi karena intensitas hujan yang turun cukup tinggi.

Menurut dia, BPBD Kabupaten Blitar sudah meminta tim dari PVMBG Bandung untuk melakukan kajian terkait dengan tanah retak di kabupaten ini termasuk Desa/Kecamatan Binangun. Tim dari PVMBG datang ke Blitar empat orang dan melakukan kajian pada 30 Oktober 2022 hingga 4 November 2022.

Dari hasil evaluasi PVMBG, disebutkan bahwa di Desa Binangun itu sudah ada retakan tanah yang bentuknya seperti tapak kuda, dengan luasan hingga 1 hektare.

PVMBG juga merekomendasikan bahwa daerah tersebut adalah zona tidak aman, sehingga diminta untuk waspada terhadap potensi gerakan tanah.

Dirinya juga menambahkan hasil dari pemantauan PVMBG itu juga terbukti terjadi tanah longsor karena rekahan tanah yang menimpa masjid serta rumah marbot. Bangunan itu ditemukan rusak pada Minggu (20/11) pagi.

"Kebetulan yang di Binangun itu lokasi zona tidak aman. Ada beberapa bangunan yakni masjid dan rumah marbot," kata dia.

Ia juga menambahkan, PVMBG juga memberikan rekomendasi bahwa lokasi itu tidak bisa dimanfaatkan lagi untuk kegiatan apapun karena terlalu berisiko. Dianjurkan, agar ada relokasi baik permukiman maupun fasilitas umum.

Menurut dia, dari hasil penjelasan PVMB bahwa jika sudah terbentuk rekahan saat hujan turun dengan potensi tinggi potensi terjadinya pergerakan tanah masih besar.

"Rekomendasinya adalah relokasi. Kemudian wilayah yang terdampak ditanami pohon tanaman keras tujuannya untuk menghambat pergerakan. Jika sudah ada rekahan tanah ditutup dengan tanah liat yang itu meminimalkan air masuk ke tanah, karena akan memicu tanah gerak," kata dia.

Pihaknya juga sudah koordinasi dengan tiga pilar di desa termasuk pihak Kecamatan Binangun untuk membantu memberikan sosialisasi kepada warga terkait dengan zona tidak aman.

"Untuk kedaruratnya kami komunikasi dengan tiga pilar di desa, Muspika Binangun untuk memasang gari polisi. Kami juga imbau warga untuk hati-hati melakukan aktivitas di sana," kata Ivong.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

blitar jatim tanah longsor

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top