Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Tulungagung Larang Kereta Kelinci Beroperasi di Jalan Umum

Jumlah kereta kelinci di Tulungagung banyak. Hampir setiap desa ada satu atau bahkan lebih kereta kelinci.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 Januari 2022  |  10:52 WIB
Tulungagung Larang Kereta Kelinci Beroperasi di Jalan Umum
Pekerja menyelesaikan pengerjaan kereta wisata pesanan dari Sukoharjo di Dwi Kereta Kelinci di Joho, Mojolaban, Sukoharjo. - JIBI/M. Ferri Setiawan
Bagikan

Bisnis.com, TULUNGAGUNG - Jajaran Satlantas Polres Tulungagung, Jawa Timur, melarang keras "kereta kelinci" beroperasi di jalan umum daerah ini karena selain ilegal, juga membahayakan penumpang.

Kereta kelinci, moda angkutan darat hasil modifikasi yang mampu membawa penumpang banyak, itu tidak dilengkapi sarana keselamatan yang memadai.

"Kalau di jalan umum jelas tidak boleh. Tidak ada izin kendaraannya dan tidak memenuhi standar keselamatan," kata Kasat Lantas Polres Tulungagung AKP Muhammad Bayu Agustyan di Tulungagung, Sabtu (22/1/2022).

Jumlah kereta kelinci di Tulungagung sendiri diakui Agustyan cukup banyak. Hampir setiap desa ada satu atau bahkan lebih kereta kelinci.

Kendaraan modifikasi ini biasanya digunakan untuk menghibur anak-anak bersama ibu-ibunya. Mereka naik kereta kelinci keliling desa atau bahkan antardesa.

Kendaraan ini biasanya berasal dari truk angkutan barang yang disulap mirip kereta beserta gerbongnya.

Bedanya gerbong kereta kelinci berupa tempat duduk terbuka dengan atap. Selain itu penggerak kereta kelinci juga dibuat dari mesin diesel pompa air sehingga tak dilengkapi surat kelengkapan di jalan.

Masalahnya, kereta kelinci ini banyak yang beroperasi bukan di area wisata langsung, melainkan di jalanan umum pedesaan hingga jalan kabupaten dan terkadang menyeberang jalan provinsi juga.

Kenyataan ini yang mengkhawatirkan. Agustyan terus-terang mengaku resah dengan keberadaan kereta kelinci tersebut.

"Kereta kelinci merupakan kendaraan modifikasi, yang tidak sesuai dengan peruntukannya," katanya.

Dari STNK-nya sudah tidak sesuai, atau malah tidak ada STNK-nya," terangnya.

Untuk langkah awal, pihaknya bakal melakukan sosialisasi pada warga dan pemilik kereta kelinci ini. Jika tak diindahkan, maka kereta kelinci tersebut bakal disita.

Kepala Dinas Perhubungan Kabupaten Tulungagung Galih Nusantoro melarang kereta kelinci beroperasi di jalan umum.

Selain tak dilengkapi alat keselamatan, laju kereta kelinci juga terhitung lambat. “Karena lambat malah mengganggu perjalanan,” katanya.

Banyak dari pemilik kereta kelinci ini membuka paket perjalanan wisata. Bahkan perjalanan wisata yang dilakukan hingga lintas Kabupaten.

Pihaknya mengimbau pada masyarakat untuk menggunakan moda transportasi yang aman jika ingin berwisata.
“Gunakan saja bus atau kereta api yang sudah terjamin keamanannya,” tandas dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jatim kereta tulungagung

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bagikan
Konten Premium

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top