Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Enam Hari PSBB Makassar, Ini Dampak ke Ekonomi

Pemerintah Kota Makassar telah bekerja sama dengan sejumlah perusahaan penyedia jasa belanja daring (online) untuk memudahkan masyarakat berbelanja.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 April 2020  |  12:58 WIB
Pekerja beraktivitas di lokasi proyek jalan tol layang di jalan Andi Pangeran Pettarani, Makassar, Sulawesi Selatan, Senin (27/4/2020). Meski pembatasan sosial berskala besar (PSBB) berlangsung dalam percepatan penanganan Covid-19 di Makassar, proyek pembangunan jalan tol layang sepanjang 4,3 km yang pengerjaannya telah mencapai 76 persen tersebut tetap berjalan dengan standar keamanan kesehatan. - Antara/Abriawan Abhe
Pekerja beraktivitas di lokasi proyek jalan tol layang di jalan Andi Pangeran Pettarani, Makassar, Sulawesi Selatan, Senin (27/4/2020). Meski pembatasan sosial berskala besar (PSBB) berlangsung dalam percepatan penanganan Covid-19 di Makassar, proyek pembangunan jalan tol layang sepanjang 4,3 km yang pengerjaannya telah mencapai 76 persen tersebut tetap berjalan dengan standar keamanan kesehatan. - Antara/Abriawan Abhe

Bisnis.com, MAKASSAR - Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Coronavirus Disease (Covid-19) hari keenam berimbas terhadap aktivitas ekonomi di Makassar, Sulawesi Selatan.

"Ada beberapa penurunan seperti harga ikan, sayur, dan harga pangan lainnya, disebabkan permintaan menurun. Misalnya, usaha restoran permintaan barangnya tidak berjalan seperti biasanya," ujar Pejabat (Pj) Wali Kota Makassar M Iqbal Suhaeb saat rapat virtual dengan TPID se-Sulsel melalui video conference, di Makassar, Rabu (29/4/2020).

Ia juga menyampaikan dalam rapat yang membahas ketersedian bahan pangan di masa Ramadhan, bahwa di tengah pandemi Covid-19, kendati ada penurunan harga, namun bahan pokok lainnya justeru mengalami kenaikan harga.

Untuk harga beras, kata dia, sejauh ini masih stabil, meski beberapa di antaranya kenaikan seperti harga beras kepala dari Rp10.000 per kilogram naik menjadi Rp11.500 ribu per kilogram. Tetapi beras medium malah mengalami penurunan dari harga Rp9 ribu turun menjadi Rp8.800 ribu per kilogram.

Serapan gula pasir kemasan terbatas di pasaran, bahkan banyak konsumen mesti mencari gula di tempat lain dengan membeli gula curah, kendati pembelian dibatasi secara ketat.

Sementara untuk harga daging, lanjut Iqbal, mengalami kenaikan, tetapi harga daging ayam malah mengalami penurunan. Demikian pula harga telur ayam ras mengalami kenaikan sedangkan telur ayam kampung mengalami penurunan.

Guna mensiasati permintaan masyarakat akan ketersediaan bahan pokok di masa PSBB, Pemerintah Kota Makassar telah bekerja sama dengan sejumlah perusahaan penyedia jasa belanja daring (online) untuk memudahkan masyarakat berbelanja berbagai kebutuhan pangan, baik secara online, cashless, maupun cash on delivery atau pengantaran di pasar tradisional.

"Berbelanja melalui aplikasi online telah disiapkan pada pasar-pasar tradisional di Kota Makassar. Ini memudahkan masyarakat di masa PSBB bisa terpenuhi kebutuhannya dengan harga yang terbilang stabil," tambah mantan Kepala Biro Humas dan Protokol Pemprov Sulsel Itu.

Hasil pantauan di dua pasar tradisional yakni Pa'baeng-baeng dan Terong, terlihat masih sangat ramai sejak pagi tadi. Meski diberikan pembatasan hingga pukul 10.00 WITA, tidak menyurutkan orang berbelanja kebutuhan pokok, walupun harga merangkak naik dan lainnya malah menurun, tapi tetap saja jaga jarak diabaikan.

Selain itu, masih banyak pedagang membuka dagangannya melewati batas waktu yang ditentukan. Phsycal distancing hanya slogan, orang malah berkerumun Bahkan tidak ada ketegasan petugas ditempat itu memberikan peringatan.

Padahal, penularan virus ini bisa masuk dan menjangkiti orang kapan dan dimana saja tanpa ada batasan waktu tertentu maupun usia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

makassar sulsel

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top