Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Pemkot Malang Beri Karpet Merah bagi Investor

Daerah yang mampu mendongkrak ekonomi lebih tinggi ternyata disumbang oleh masuknya investor.
Choirul Anam
Choirul Anam - Bisnis.com 06 Maret 2023  |  10:12 WIB
Pemkot Malang Beri Karpet Merah bagi Investor
Wali Kota Malang Sutiaji. - Bisnis/Choirul Anam
Bagikan

Bisnis.com, MALANG — Pemkot Malang mengundang investor untuk dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi lebih tinggi lagi dibandingkan pencapaian pertumbuhan pada 2022 yang menembus 6,32 persen.

Wali Kota Malang, Sutiaji, mengatakan daerah yang mampu mendongkrak ekonomi lebih tinggi ternyata disumbang oleh masuknya investor seperti di Tuban dengan dibangunnya ada pendirian pabrik semen dan minyak.

“Saya  langsung telpon. Kenapa Tuban, ternyata di sana ada pembuatan pabrik semen dan minyak. Kalau Gresik dan Sidoarjo serta Surabaya sudah saya prediksi,” ujarnya, Minggu (5/3/2023).

Strategi mendatangkan investor tersebut, kata dia, juga dilakukan Pemkot Malang. Tahun ini, ada investasi yang masuk dengan produk yang mempunyai nilai tinggi sehingga mendorong pertumbuhan ekonomi Kota Malang lebih tinggi.

Dia tidak menyebut nama investornya. “Insyaallah tahun ini,” ungkapnya.

Seperti diketahui, pertumbuhan ekonomi Kota Malang pada 2022 berhasil mencapai 6,32 persen, melampaui rerata nasional yang mencapai 5,31 persen dan Jatim 5,34 persen yang disumbang terutama sektor konsumsi.

Kepala BPS Kota Malang, Erny Fatma Setyoharini, mengatakan perekonomian Kota Malang 2022 yang diukur berdasarkan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) atas dasar harga berlaku mencapai Rp84,807 triliun, sedangkan PDRB atas dasar harga konstan mencapai Rp56,679 triliun. 

“Ekonomi Kota Malang 2022 dibandingkan tahun 2021 meningkat sebesar 6,32 persen,” ujarnya.

Dari sisi produksi, kata dia, pertumbuhan tertinggi terjadi pada Lapangan Usaha Transportasi dan Pergudangan yang tumbuh sebesar 16,65 persen. Dari sisi pengeluaran, pertumbuhan tertinggi terjadi pada Komponen Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) yang tumbuh sebesar 11,35 persen.

Ekonom Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Brawijaya, Joko Budi Santoso, menilai kerja keras Pemerintah Kota Malang pada masa pemulihan ekonomi berhasil melejitkan pertumbuhan ekonomi pada posisi tertinggi ke- 5 di antara kab/kota di Jawa Timur.

Pulihnya pariwisata di Malang Raya, kata dia, menjadi faktor pendorong pertumbuhan ekonomi. Hal ini ditandai dengan pertumbuhan tinggi di sektor  transportasi dan pergudangan, sektor penyediaan akomodasi & mamin, serta sektor perdagangan.

Pulihnya perekonomian Malang, kata Joko, juga ditandai dengan tingginya pertumbuhan Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) yang mengindikasikan mulai pulihnya investasi di Kota Malang.

Selain itu, menurut dia, pulihnya daya beli masyarakat juga turut mendorong pertumbuhan konsumsi rumah tangga, sehingga berdampak signifikan bagi pertumbuhan ekonomi Kota Malang karena konsumsi rumah tangga berkontribusi sekitar 66 persen pada PDRB.(K24)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

malang investasi jatim
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top