Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pengembangan Ekonomi Surabaya, Sidoarjo dan Gresik, Begini Konsepnya

Untuk menggerakkan ekonomi Surabaya, tidak lepas dari dukungan daerah aglomerasi, yakni Kabupaten Gresik dan Kabupaten Sidoarjo.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 Mei 2022  |  19:57 WIB
Pengembangan Ekonomi Surabaya, Sidoarjo dan Gresik, Begini Konsepnya
Tiga kepala daerah meliputi Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi, Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali (Gus Muhdlor), Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani (Gus Yani) memaparkan konsep kolaborasi pembangunan di wilayah Surabaya Raya dalam talk show Surabaya Business Forum (SBF) 2022 di Kota Pahlawan, Jatim, Sabtu (21/5/2022). - Antara/Diskominfo Surabaya.

Bisnis.com, SURABAYA - Tiga kepala daerah memaparkan konsep kolaborasi pembangunan di wilayah Surabaya Raya meliputi Kota Surabaya, Kabupaten Gresik dan Kabupaten Sidoarjo dalam talk show Surabaya Business Forum (SBF) 2022 di Kota Pahlawan, Jatim, Sabtu (21/5/2022).

SBF yang digelar Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI) dan Kamar Dagang Indonesia (KADIN) Kota Surabaya mendatangkan tiga kepala daerah sebagai pemateri yakni Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi, Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali (Gus Muhdlor), Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani (Gus Yani).

"Sekitar 90 persen pergerakan ekonomi di Surabaya disupport oleh Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM)," kata Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengawali pemaparannya.

Oleh karena itu, lanjut dia, salah satu upaya untuk menggerakkan UMKM itu, Pemkot Surabaya juga menjalin kerja sama dengan perhotelan di Surabaya.

"Misal untuk kebutuhan slippers (sandal hotel) itu diproduksi dan disuplai oleh UMKM Surabaya. Juga, kebutuhan batik, celana hingga sepatu ASN (aparatur sipil negara) pemkot itu belinya pun di UMKM," kata dia.

Meski demikian, lanjut dia, untuk menggerakkan ekonomi Surabaya, tidak lepas dari dukungan daerah aglomerasi, yakni Kabupaten Gresik dan Kabupaten Sidoarjo. Makanya, Wali Kota Eri mengakui, selama ini dia juga menjalin kolaborasi dengan kedua kepala daerah tersebut.

"Apa yang diproduksi Surabaya itu bisa dikasihkan ke Gresik. Demikian juga Gresik dan Sidoarjo, apa yang bisa kami ambil itu dijual ke Surabaya. Karena Surabaya Raya (Surabaya, Gresik dan Sidoarjo) adalah suatu keluarga besar yang tidak bisa dipisahkan," ujar Eri.

Hal yang sama juga katakan Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali. Dia mengatakan, konsep pembangunan di Surabaya Raya adalah kolaborasi. Bahkan dalam waktu dekat, lanjut dia, kolaborasi itu segera ditunjukkan dan dilaunching oleh tiga kepala daerah.

"Dalam waktu dekat ada kolaborasi yang akan kami luncurkan. Ini kemudian yang akan kami dorong untuk menyatukan tiga daerah (Surabaya Raya) sekaligus," kata Gus Muhdlor.

Menurut dia, yang menjadi tantangan di Kabupaten Sidoarjo saat ini adalah mengubah stigma masyarakat. Pada artinya, kata dia, bagaimana mengubah stigma agar warga bisa menjadi tuan di rumahnya sendiri. "Karena itu kami sinergi dengan Surabaya Raya," kata dia.

Senada juga dikatakan Bupati Gresik, Fandi Akhmad Yani. Bupati yang akrab disapa Gus Yani itu menegaskan, setiap daerah di Surabaya Raya memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Untuk melengkapi kekurangan itu, kata dia, tiga kepala daerah Surabaya melakukan kolaborasi bersama.

"Insya Allah sinergitas kami bertiga sudah pasti, kolaborasi juga pasti, tinggal tunggu aksinya. Kami rencana ingin punya suatu bangunan monumental atau sebuah karya yang benar-benar hasilnya bisa dirasakan masyarakat Jawa Timur," ujar dia. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi jatim surabaya gresik sidoarjo

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top