Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Surabaya Siapkan Personel Hadapi Ancaman Banjir

Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan menyiagakan kendaraan dan personel sebagai antisipasi kejadian tak terduga.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 20 Januari 2022  |  09:19 WIB
Petugas mengangkat pecahan beton yang menyumbat saluran air di Jalan Ngagel Timur, Surabaya, Jawa Timur, Selasa (18/1/2022). Pembersihan saluran air dari sampah di kawasan itu agar kawasan tersebut tidak tergenang air saat hujan. - Antara/Didik Suhartono.
Petugas mengangkat pecahan beton yang menyumbat saluran air di Jalan Ngagel Timur, Surabaya, Jawa Timur, Selasa (18/1/2022). Pembersihan saluran air dari sampah di kawasan itu agar kawasan tersebut tidak tergenang air saat hujan. - Antara/Didik Suhartono.

Bisnis.com, SURABAYA - Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan menyiagakan beberapa unit mobil dan personel di lokasi rawan banjir di Kota Surabaya, Jatim, guna melakukan penyedotan maupun penyemprotan saat hujan deras.

"Agar tidak terlambat saat hujan turun, terutama di titik genangan yang sering terjadi, kami langsung siagakan unit mobil dan personel," kata Kepala Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (PMKP) Kota Surabaya Dedik Irianto di Surabaya, Kamis (20/1/2022).

Dedik mencontohkan beberapa lokasi genangan yang sebelumnya pernah terjadi di kawasan Jalan Mayjen Sungkono dan Dharmawangsa Surabaya. Ketika hujan deras, lanjut dia, pihaknya langsung menyiagakan unit ke lokasi tersebut.

"Karena pengalaman, ketika terjadi genangan jalanan mesti macet, kami datang untuk menyedot air itu telat. Maka, meskipun hujan dan belum terjadi genangan, kami selalu standby kan unit di titik-titik yang rawan," ujarnya.

Setiap unit mobil PMKP itu, kata Didik, dilengkapi dengan empat orang personel. Namun, kondisi dan keadaan genangan juga menentukan jumlah unit dan personel yang diterjunkan.

"Jadi tergantung kondisi. Apabila di timur hujan lebih lebat dan di barat tidak, maka unit dan personel akan ditarik ke timur," katanya.

Sedangkan untuk proses pembuangan air hasil penyedotan genangan, akan dibuang ke saluran yang lebih rendah, yakni di Sungai Kalidami.

"Biasanya crossing-nya ini karena antre, supaya tidak antre kita bantu nyedot dan buang air ke sungai Kaligami," kata dia.

Selain melakukan penyedotan dan penyemprotan, kata dia, pihaknya juga bertugas untuk membantu mengisi mobil tangki milik Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Surabaya.

"Jadi DLH membutuhkan kita untuk mengisi tangki dan ada unit kita untuk mengisi itu," ujarnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banjir jatim surabaya

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top