Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mentan Pastikan 12 Bahan Kebutuhan Pangan Utama Aman Menjelang Lebaran

Secara umum pemerintah tidak melakukan intervensi atas fluktualiasi terhadap dinamika harga pangan, kecuali jika ada loncatan harga yang terlalu tinggi.
Choirul Anam
Choirul Anam - Bisnis.com 28 April 2021  |  20:14 WIB
Mentan Syahrul Yasin Limpo (kiri) didampingi Kepala Balitbang Kementan Fadjry Djufry (dua dari kiri) saat meninjau Balai Penelitian Kacang dan Umbi (Balitkabi), Kabupaten Malang, Jawa Timur, Rabu (28/4/2021). - Bisnis/Choirul Anam
Mentan Syahrul Yasin Limpo (kiri) didampingi Kepala Balitbang Kementan Fadjry Djufry (dua dari kiri) saat meninjau Balai Penelitian Kacang dan Umbi (Balitkabi), Kabupaten Malang, Jawa Timur, Rabu (28/4/2021). - Bisnis/Choirul Anam

Bisnis.com, MALANG - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo memastikan pasokan 12 bahan pangan kebutuhan pangan utama aman dan harganya diproyeksi terkendali menjelang Lebaran.

"Berdasarkan perhitungan yang kami miliki, dari data kami, semua berjalan pada track, sesuai ketentuan yang kami harapkan," katanya di Balai Penelitian Kacang dan Umbi (Balitkabi), Kabupaten Malang, Jawa Timur, Rabu (28/4/2021).

Jika ada volatilitas harga pada 12 komoditas pangan utama khususnya pada saat memasuki Ramadan dan menjelang Lebaran merupakan normal. Namun, volatilitas harga tersebut harus dalam batas wajar sehingga tidak menyebabkan membuat keresahan masyarakat. Jika ada lonjakan yang tidak wajar, pemerintah telah menyiapkan langkah intervensi.

"Bahwa akan ada fluktuasi dinamika itu memang seperti itu. Tapi dinamika dalam angka tertentu, dan tidak dalam loncatan yang membuat keresahan. Dengan kondisi itu, kita tidak akan mengintervensi," kata Syahrul.

Secara umum pemerintah tidak melakukan intervensi atas fluktualiasi terhadap dinamika harga pangan, kecuali jika ada loncatan harga yang terlalu tinggi.

Intervensi akan dilakukan dengan memperlancar distribusi komoditas, meningkatkan pasokan daerah konsumen dari daerah produsen, hingga pelaksanaan operasi pasar.

"Operasi pasar dilakukam kalau memang kita butuhkan. Sampai saat ini kondisinya cukup terkendali dan baik, dan berjalan pada track yang ada," katanya.

Khusus untuk wilayah Malang Raya, berdasarkan pantauan yang dilakukan Kementerian Pertanian sebelum kunjungan kerja Presiden Joko Widodo, saat ini produksi bahan pangan seperti padi dalam kondisi yang melimpah.

"Secara umum, ini sesuai harapan kita, bahwa pertanian hasilnya melimpah. Namun, harga sedikit bersoal, itu gejala supply and demand," katanya.

Dengan kondisi tersebut, terutama di wilayah Malang Raya, pihaknya bersama kementerian terkait seperti Kementerian Perdagangan akan berupaya untuk menciptakan stabilitas harga agar mencapai keseimbangan.

Dalam upaya untuk mengurus sektor pertanian di Indonesia, kata Mentan, masing-masing wilayah memiliki karakteristik, dan tantangan yang berbeda. Masing-masing wilayah memiliki dinamika tersendiri.

"Mengurus pertanian itu mengurus lapangan, berbeda di Aceh, berbeda di Jawa, dan berbeda pula di Kalimantan. Dinamika terus akan berkembang dan kami akan terus mengawal hal tersebut," katanya.

Dia meyakinkan pula, Kementerian Pertanian bersama seluruh pemangku kepentingan, akan terus menyiapkan strategi khusus untuk menyikapi dinamika di berbagai wilayah yang ada di Indonesia tersebut sehingga dinamika yang terjadi bisa teratasi dengan baik.

"Kami bersama Bulog, kementerian, dan Badan Usaha Milik Negara, akan terus menyikapi hal-hal (dinamika) seperti itu," katanya.(K24)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pangan kementan jatim malang
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top