Kuartal III/2018, Jamkrindo Catat Volume Penjaminan Fintech Rp145,68 Miliar

Oleh: Azizah Nur Alfi 08 November 2018 | 12:15 WIB
Kuartal III/2018, Jamkrindo Catat Volume Penjaminan Fintech Rp145,68 Miliar
Karyawan Jamkrindo memberikan penjelasan mengenai produk penjaminan kredit kepada calon nasabah di Jakarta./JIBI-Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA -- Perusahaan Umum (Perum) Jaminan Kredit Indonesia (Jamkrindo) membukukan volume penjaminan financial technology (fintech) sebesar Rp145,68 miliar hingga September 2018.

Volume penjaminan fintech ini berasal dari 38.695 nasabah di 2 perusahaan Peer-to-Peer (P2P) lending yakni PT Investree Radhika Jaya dan PT Amartha Mikro Fintek. Amartha masih mendominasi volume penjaminan fintech yakni 90,99%, sedangkan 9,01% sisanya berasal dari Investree. 

Direktur Bisnis Penjaminan Jamkrindo Amin Mas'udi mengungkapkan angka volume penjaminan itu berkontribusi 0,12% terhadap total volume penjaminan perseroan hingga kuartal III/2018, yang sebesar Rp126,48 triliun.
 
Lebih lanjut, volume penjaminan dengan prinsip syariah mendominasi sebesar 65,08% terhadap total volume penjaminan fintech. Sementara itu, 34,02% sisanya berasal dari jenis konvensional. 
 
Dia melanjutkan perseroan optimstis volume penjaminan fintech dapat menembus Rp200 miliar hingga akhir tahun ini. Volume penjaminan fintech masih akan mengandalkan 2 perusahaan P2P lending itu, karena perseroan belum akan menambah kerja sama penjaminan dengan perusahaan P2P lending lainnya. 
 
"Kami masih terus mengamati perkembangan fintech lending," tutur Amin, Kamis (8/11/2018). 

Editor: Annisa Margrit

Berita Terkini Lainnya