PT Inka Uji Coba LRT Palembang Sebelum Resmi Dioperasikan

Oleh: Newswire 07 Mei 2018 | 13:47 WIB
PT Inka Uji Coba LRT Palembang Sebelum Resmi Dioperasikan
Kepala BPPT Unggul Priyanto (kanan) berdiskusi dengan Direktur Teknologi dan Komersial INKA Agung Sedaju di dalam rangkaian kereta LRT yang akan dikirimkan ke Palembang pada April 2018./Bisnis-Thomas Mola

Bisnis.com, MADIUN -- Light Rail Transit akan menjadi moda transportasi terbaru di Indonesia saat Asian Games 2018 berlangsung di Jakarta dan Palembang pada Agustus mendatang. 

Produsen kereta api, PT Inka (Persero) berencana mengujicobakan Light Rail Transit (LRT) Palembang, Mei 2018.

"Uji coba ini tahapan yang harus dilakukan sebelum LRT Palembang benar-benar siap beroperasi untuk mendukung mobilitas dan percepatan konektivitas masyarakat di Palembang," kata Direktur Produksi PT Inka (Persero) Bayu Waskito menjawab pers di Madiun, Senin (7/5/2018).

Untuk mendukung proses uji coba, lanjut dia, PT INKA telah mengirimkan dua trainset ke Palembang pada awal April 2018.

Bayu mengaku pengiriman enam trainset berikutnya akan dilakukan pada Juni 2018, sebagai kelengkapan dari total keseluruhan delapan trainset LRT Palembang.

"Saat keadaan penuh, kereta mampu membawa sekitar 379 penumpang, baik penumpang yang duduk maupun penumpang yang berdiri," ujarnya.

Bayu mengungkapkan, kereta yang tergolong teknologi baru di Indonesia ini menggunakan material badan kereta (carbody) berupa aluminium double skin atau ekstrusi, kecepatan rata-rata 100 km/jam, dan kecepatan operasional 80 km/jam.

"Nilai tambah dari sisi material yang dipakai, antara lain, kereta menjadi semakin ringan sehingga memenuhi syarat dioperasikan pada jalur rel atas (elevated track) dan carbody antikarat," jelas dia.

Dari sisi kenyamanan, selain air conditioning, juga dipasang kaca jendela dari jenis safety glass (tempered) dan dilaminasi anti UV 60% sehingga mampu mengurangi radiasi sinar matahari langsung.

Bila dibandingkan dengan kereta terdahulu seperti Kereta Rel Listrik (KRL), LRT ini akan menjadi kereta pertama di Indonesia dengan pengambilan sumber daya berada di bawah menggunakan third rail, tidak seperti KRL yang melalui pantograf.

"Sistem ini selalu dipasok listrik arus searah sehingga di atas kereta nanti tidak ada jalur kabel terkesan semrawut," imbuhnya.

Bayu menambahkan, sebagai manufaktur sarana perkeretaapian satu-satunya di Asia Tengggara, tingkat kandungan dalam negeri untuk produk LRT ini sekitar 45%.

Untuk pengerjaannya, PT Inka memanfaatkan tenaga kerja lokal sebanyak sekitar 1.500 orang. Sementara nilai kontrak untuk pengadaan LRT ini sebesar Rp400 miliar.

Sumber : Antara

Editor: Saeno

Berita Terkini Lainnya